Friday, 29 March 2013

Malas olahraga? Lakukanlah cara ini. SEHAT!

Hallo, bagi kamu-kamu yang pada pengen tinggal lama di luar negeri khususnya tinggal di negara maju, gw kasih tips jitu buat hidup sehat. Terutama bagi kalian para manusia yg malas olahraga haha

Caranya gampang sekali saudara-saudara. Ini sih sebenernya hasil penemuan dan pengamatan pribadi pengalaman sendiri. Jadi diingatkan dari awal bahwa cara ini belum diuji coba secara ilmiah, tapi boleh juga di coba bagi yg males olahraga tapi berharap tubuh sehat sempurna bak Miss Universe atau badan berbodi coklat bloks seperti para pria L-Men -,-“ hehe

So, mari kita MULAI :D

Jadi teman-teman, cara olahraga tergampang bagi orang2 indo yg tinggal di Negara maju adalah
‘cukup dengan jalan-jalan ke suatu tempat naik kendaraan umum, tapi dateng ke halte atau stasiunnya beberapa detik sebelum jadwal bus atau kereta berangkat’
Pertanyaannya : Kenapa kok gitu?
Jawabannya : Ya karena setiap kendaraan umum di negara maju rata2 datang dan perginya TEPAT WAKTU HAHAHAHAHA

Woooww, di jamin sehat lari-lari ke halte atau stasiun. Yg paling oke lagi, kalo belom beli tiket sementara tiket tersebut ga bisa di beli di dalam kendaraan yg di naiki. Walhasil, buru-buru ke mesin tiket pencet sana sini sambil liat jam. Kalo mesinnya lama loadingnya, makin stress. Nungguin mesin loading sambil loncat-loncat ga karuan karena panik. Eh, ternyata resleting tas lupa di tutup karena td buru-buru, barang bawaan di tas pada berjatohan semua karena td loncat-loncat. Tiket udah keluar dari mesin, dia harus beresin dulu itu barang-barang di masukin ke dalem tas lagi. Liat jam. Keretanya semenit lagi berangkat. Mesin tiket di ujung A, peron kereta di ujung Z. Udah lari-lari sana sini, pas banget keretanya cap-cus, berangkat. HAHA rasain. Bengek-bengek deh lo wkwk

Sehat emangnya? Ya SEHAT dong..
Coba deh baca lagi. Dy td kan udah lari-lari, loncat-loncat, gerakin badan buat beresin barang yg berjatuhan, belom stressnya, belom ngedumelnya, belom gondoknya pas ketinggalan kereta. Itu di jamin keringet dan hasilnya kayak orang abis olahraga berjam-jam.  Udah capek fisik kan ya, ada bonusnya capek psikis. Gondok dan keselnya bisa ampe berhari-hari tuh. Manteb kan? Hebat kan? Sehat kan? Yaiyalaaahh HAHAHAHA.  

NB : oia, bonus tambahannya ada lagi. Badan lo pasti pada sakit seminggu penuh, gara2 ngejar2 kereta atau bus. Udah gt mau cari TUKANG URUT di mana woii??!! Haha ada sih, tukang urut. DI ALAM MIMPI. Saking badan pada remuk redam, ampe kebawa mimpi di pijet tukang urut. Hahay #ngakak

Gw sering banget kayak gitu hehe tapi sebagian besar bukan kesalahan gue. Tapi kesalahan cuaca. Jadi gw sering banget pergi ke luar kota. Nah karena perginya jauh, harus pindah kereta berkali-kali. Tapi sialnya, jadwal kereta selanjutnya cuma beda beberapa menit. Udah gitu salju dengan bengisnya datang dengan lebatnya. Alhasil kereta gw jalannya lambat dan bolak balik berenti. SO, GUE di dalem kereta panik ga jelas. Belom turun kereta aja gw udah capek psikis.

Nih, biar jelas contoh Jadwal Perjalanan gue dari Bielefeld ke Rottweil (perhatikan PERON dan JAMnya):

Kereta 1 : (Stasiun Bielefeld – Stasiun Stuttgart)
Stasiun Bielefeld (kereta di peron 4), Berangkat jam 08.43 – Stasiun Stuttgart, sampai jam 14.08 di peron 15. Jenis kereta IC 2013.

Kereta 2 : (pindah kereta)—Stasiun Stuttgart-Stasiun Rottweil
Stasiun Stuttgart (kereta di peron 4), Berangkat jam 14.18 – Stasiun Rottweil, sampai jam 15.50 di peron 5. Jenis kereta RE 19041.

Lihatlah tanda yg gw merahin. Nyampe di stuttgart harusnya tepat waktu jam 14.08. Tapi berhubung cuaca jelek, kereta telat 10 menit. Sementara kereta gw yg lain berangkat jam 14.18. Tandanya gw cm punya waktu 3 menit buat mencapai kereta. TAPI lihatlah peronnya. Gw turun kereta di peron 15. Sedangkan kereta gw yg lain menunggu di peron EMPAATT!!! Kalian pasti udah bisa tebak apa yg HARUS gue lakuin kan??!!

Jadi, hal pertama yg gw lakuin sebelum kereta berhenti di stasiun stuttgart adalah gw beresin barang2 gw. Tas ransel udah siap di punggung, sepatu talinya udah di kencengin, jaket di reslitingin, gw berdiri di depan pintu, tarik napas panjang2. Berdoa supaya ga ketinggalan kereta, dan gwpun siap berperang. Kereta berhenti, pintu terbuka, langsung melesat lari dari peron 15 ke peron 4. Sibuk lari sambil menghindar dengan gesitnya dari orang2 yg melintas di depan. Kalo ga sengaja nabrak orang, cuma nyengir doang sambil teriak, ‘ENTSCHULDIGUUUNGG!!! MAAF YAAAAKK!!!‘ terus gw tetep cabut, sambil lari2 pergi. Sampe di peron 4, kaki udah sakit, udah bengek ga bisa napas, badan sakit banget, kereta gw dengan santainya udah meninggalkan gue. Jadi gw dateng ke peron empat, gue cuma liat pantat tu kereta jalan. Kurang ajjuuaaarrrr! ABJS§%&KKD$”%§§%!Q&!. Akhirnya gue dengan lemesnya, nanya ke informasi kapan kereta selanjutnya dateng. Kerennya, mereka bilang kereta selanjutnya dateng sejam lagi. K-E-R-E-N S-E-K-A-L-I, YA! Capek atiii, capek atiii #tepardilantaistasiun

Bukan cm gw doang yg begitu, kawan. Temen-temen gw yg lain sama, ade gw jg sering ketinggalan. Yang paling menohok,gondok, ya itu udah capek lari-lari, pas banget pintu keretanya ketutup. Terus gamau dibuka lagi pintunya dan keretanya pun jalan. Kampretos.

Bahkan kalau mau dengan gampang mengenali orang itu asalnya dari Indonesia atau bukan, dengan cara kayak gt jg bisa. Jd gw pernah lg nungguin U-Bahn (kereta bawah tanah) gt. Kereta gw sih bukan yg itu, masih kereta selanjutnya. Jd gw cuek aja nunggu di peron. Ada cwo lari-lari kayaknya sih pengen naik U-bahn itu, sialnya pas banget pintu keretanya ketutup di depan muka dia dan keretanya dengan cuek jalan. Langsung dia ngomel-ngomel terus nendang itu kereta yg tak berdosa, sambil nyumpah2 “AAHH, SIALAAANN!! KAMPRET!KURANG AJUAARR!! GUE UDAH LARI-LARI DARI TADI WOOII. ANJIIRR!! AAAA, WOOOIII. ASLI KAMPRET ABIS. U-BAHN GA TAU DIRI!!“ (marah2 sambil ngos2an)

Gue yg dari tadi ngeliatin hampir ngakak dengernya. Orang jerman sih kaga ngerti dia ngomong apaan. Lah gue pan orang Indo haha Btw, kayaknya dia sadar gue ketawain. Terus dia ngelirik gw. Gw cuma nyengir sambil bilang,”Aduh, sabar eaaa..hehe” Dia ngacak2 rambut frustasi sambil tarik napas kesel, “kereta sialan. Gue Cuma telat dua detik doing, ditinggal. kampret” Nah ya. Terimalah nasibmu. Karena gue juga sebenernya abis ketinggalan kereta yg arahnya ke jalur lain. Jadi kita senasib yak haha

Jangan heran kalo betis udah jd kayak pemaen bola. Ya kita olahraga dong tiap hari. Mau ketinggalan atau nggak, tetep aja kalo jalan kudu cepet. Secepat macan, secepat kilat, secepat buroq #lebay

Sering juga gw liat ada mahasiswa indo atau orang lain lah ntah dr mana asalnya, ngejar2 bus haha. Ya ada sih, supir bus yg kasian terus berhenti. Ada yg nggak peduli. Jalan aja dengan cueknya. Padahal udah bengek sana sini lari2. Nunggu kendaraan selanjutnya itu loh yg makin bikin gondok. Apalagi klo nunggunya pas winter, aduh berasa jadi es krim gue. Beku di tempat T,T“

Nahh, itulah sekilas tips dari gue. Sangat bermanfaat kawan. MARI BEROLAHRAGA SECARA ALAMI, NATURAL, MUDAH, dan BERSAHAJA haha #ganyambung  

SELAMAT MENCOBA!! :D

7 comments:

  1. he... setelah itu turun berapa nih Beratnya mbak?

    :D

    ReplyDelete
  2. Ahakhakhakhakhak....... :D
    Di Jakarta juga masih kok :D by the way kampretos bahasa Jermannya apa? *abaikan yang terakhir*
    Ihda

    ReplyDelete
  3. wah saya perlu kesana kayaknya biar cepat kuyus hahahaha...

    ReplyDelete
  4. finally bisa baca blog u lagi dhir.. hahahahah... semangatt dhir program dietnya :) :p

    ReplyDelete
  5. http://tisnaunyu.blogspot.com/

    ReplyDelete
  6. hahahahahaha..sumpah..baca postingan Dhira yg satu ini bikin aku ketawa ngakak guling-guling..soalnya punya pengalaman yg sama :D btw, aku Ika tinggal di Dresden, nanti Dhira main-main ke sini ya, aku siap jadi guide nya .)

    ReplyDelete
  7. Keyeeeennn..seru bo kalah tuh pilem hollywod prem**m r*sh

    ReplyDelete